Europe on Screen 2017

Hari Minggu kemarin, gue bareng temen kuliah, Tifany dan Melia, berangkat ke Erasmus Huis di Kedutaan Besar Belanda di daerah Kuningan. Gue kesini bukan mau ngurus dokumen, visa, atau yang lain. Tapi gue kemari karena beberapa hari sebelumnya ngeliat post di Instagram, bakalan ada acara Europe on Screen 2017. Sempet kepikiran buat ikutan jadi panitianya, tapi karena beberapa alasan gue memutuskan ga apply jadi panitia EoS 2017.

Nah awal mulanya sih, gue nanya lewat Instagram Story, karena gue pengen nyoba jalan sama orang yang suka film ataupun kali aja gue bisa ketemu sama orang yang berbeda lewat lingkup sosial gue. Ribet yak.. hahaha..

Eh emang dasar ya, yang nyaut pertama tuh Melia. Kita berdua hampir suka film dengan genre yang ga jauh beda. Awalnya kita berdua punya rencana mau nonton My Neighbor Totoro, tapi kita berdua udah pernah nonton. Mungkin kita bakalan dateng ke World of Ghibli, bulan agustus nanti. Nah akhirnya setelah koar-koar ke beberapa temen, cuman Tifany, Melia dan Vina yang bisa ikut. Meskipun akhirnya Vina ga ikut lantaran dia baru bangun pas kita udah ngumpul mau berangkat ke Stasiun.


Nah lanjut cerita, kita bertiga berangkat dari Stasiun Pondok Cina. beruntungnya gerbong cewe lagi ga parah-parah amat. Kita turun di Stasiun Tebet, lalu patungan naik Grab Car ke Erasmus Huis. Sampe di TKP, kita bengong ini kok sepi amat. Tapi kita hepi, karena kita bisa bebas nonton tanpa ngantri hehehehehe..



Sebenernya untung-untungan sih. Beberapa lokasi ada yang rame banget sampe mem-bludak, antriannya panjang. Sedangkan lokasi lainnya kayak kemaren di Erasmus Huis, cukup sepi. Faktornya sih mungkin kalo ga lokasi, ya film yang diputar. Kalo diliat-liat makin malem, makin seru  filmnya, makin banyak yang nontonnya. Gue cuman bisa nonton jam 12.00 sama jam 14.30 aja. Pas gue keluar, makin banyak orang yang dateng.

Tifany - Gue - Melia


Kemarin gue nonton film dokumenter dari Austria, Everything's Under Control dan film Son of Saul, film dari Hungaria. Gue sengaja ga baca resensi, soalnya males kalo udah tau jalan cerita, jadi ga asik hahahaha..

Film pertama tuh bagus, ngasih kita pengetahuan dan gue pun merasakan hal yang pemeran utama tersebut rasakan, lebih relate sama keadaan kita saat ini banyak bergantung sama teknologi.


Nunggu Son of Saul diputar.

Film kedua ngambil cerita di era PD II. Kalo lo pernah nonton Boy with the Stripe Pajamas, nah latar ceritanya gitu, tapi lebih banyak menceritakan keadaan didalam camp-nya. Film ini pernah diputar di Cannes Film Festival juga. Buat lebih jelasnya mengenai informasi film, jadwal, lokasi pemutarannya, kalian bisa lihat informasinya di europeonscreen.org.

Satu hal yang harus kalian tahu, acara ini diadakan dari tanggal 5-14 Mei 2017, diadakan di beberapa kota besar di Indonesia, Jakarta, Medan, Bandung, Yogyakarta dan Denpasar kalo ga salah. Nah selain itu, semua filmnya bisa lo tonton gratis! Ga bayar! FYI, tiket bisa diambil 1 jam sebelum film dimulai. Kalo ga percaya dateng aja ya..
EoS 2017

Sedikit tips, kalian mending bawa serta teman-teman biar rame nontonnya dan udah makan sebelum film dimulai atau bawa makanan buat dimakan abis filmnya selesai. Karena kalo kemaren pas di Erasmus sih, penonton ga boleh bawa makanan atau minuman ke lokasi. Jadi kalo lo berencana mau nonton marathon sampe larut malam, mendingan udah dipersiapkan ya, daripada nonton sambil perut keroncongan (kayak gue kemaren) nonton pun jadi ga fokus, kan ga banget!

Overall, sih gue menikmati film yang gue tonton kemarin. Tahun depan nonton lagi ga? Hmm, kalo ada waktu senggang, gue mau nonton lagi! Heheheehe..

Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

Kumpul Komunitas Nova: Wujudkan Niat Ibadah Haji